“Bemamai” Sehari 2 Kali

Kemarin aku dan temanku pergi ke Banjarmasin untuk suatu urusan ke dua instansi kesehatan di Banjarmasin (nama instansinya sengaja ga disebutkan…. Untuk amannya aja sieh.. ). Sebenarnya hanya untuk menyerahkan laporan ke bagian Tata Usahanya. Untuk di tempat yang pertama kami datangi urusan jadi lama. Bukan karena dipersulit tapi lebih karena orang-orangnya ga ada, padahal kami tiba disana sekitar pukul 13.15 yang ternyata di jam sana masih 13.05 (dah dikorupsi 10 menit menurut jam ku). Setelah tanya-tanya dibilang kalau stafnya lagi istirahat. Karena dah waktu zhuhur, kami tinggal dulu untuk shalat. Kami balik lagi sesudahnya, sekitar pukul 13.30… masih belum ada satu orang pun juga. Kepalaku dah mulai sakit… dah laper soale… Keluar kantor itu liat bakso,, akhirnya memutuskan makan bakso dulu semasuknya… seadanya maksudnya 🙂 Kembali sekitar pukul 13.45… Dikantor TU masih tidak ada orang satu pun.. akhirnya diputuskan titip aja di resepsionis.. (yang sebenarnya juga baru aja datang).

Saat kami jalan mo cari angkot, terlihatlah para PNS yang berjalan dengan santainya yang mungkin abis makan siang sambil bersenda gurau… Aku jadi “bemamai” … -bahasa banjar yang artinya ngomel dalam bahasa Indonesia-dan jadi mendukung pemerintah yang memberi sanksi bagi PNS yang keluyuran di jam kerja, -yah walaupun aku juga kadang keluar kalau jam kerja :-D- lebih karena urusanku jadi lama ajah. Mungkin kalau seandainya urusanku lancar-lancar aja sih, aku cuek aja.. ga bakal terlalu kupikirkan…
Di tempat kedua oke karena staf nya ada di tempat.

Pulang… mampir dulu di salah satu-maksudnya satu-satunya-mall di kota ini untuk larak lirik apapun yang bisa diliat… Dari kaset, tempat hp, tas, sepatu sampe pakaian dalam… sebelum akhirnya temen yang satunya datang dan melanjutkan ke suatu tempat yang dah kutunggu-tunggu -bukan tempatnya sih yang pengen kudatangi- untuk MAKAN…. Laper banget booooo…. Bakso yang dimakan sebelumnya seakan ga pernah masuk ke perut deh… 😀

Nah disini, ada satu hal lagi yang menjadi bahan ku untuk bemamai… Gini, setelah mesan makan, bayar kann… Dengan uang Rp. 100.000,- seharusnya kembaliannya dua puluh ribu sekian sembilan ratus rupiah (aku lupa berapa persisnya, yang pasti ujung nya sembilan ratus). Tapi sembilan ratus yang dikasihkan adalah 1 buah uang logam Rp. 500, 1 buah uang logam Rp. 200 dan 2 permen kacang. Berarti 1 permen kacang dianggap Rp. 100. Tadinya kubilang, Ooo.. mungkin mereka ga ada uang seratusan, tapi kan bisa ya pake 1 uang logam Rp. 200 lagi… Kemudian akhirnya kami memahami sepertinya ini adalah siasat dagang. Mereka sengaja menggantinya dengan permen untuk mengambil untung penjualan yang lain. (padahal harga makannya dah mahal lho…)

Aku jadi ingat saat dulu mau beli pecel di pasar. Harga satu bungkus pecel itu adalah Rp. 3500 (kalo nda salah). Aku ngasih uang Rp. 4000,- terus si bibi ini dengan cuek dan se-enaknya bilang, ga ada kembalian nya nih, kacang ini aja ya gantinya, aku sempat terbengong-bengong padahal kan aku ga pingin kacang, selain bisa nambah jerawatku, kacangnya juga ga begitu enak… Akhirnya sampe sekarang aku ga pernah lagi beli pecel ke bibi ini.. kesel dehh.. Dah dikit, rasanya biasa dan ngakalin lagi.. **sekarang masih jualan ga yaa tuh bibi???? Ntar ku liat ah 😀 iseng…**

Ternyata, penipuan pembelian dengan penjualan permen ato kacang ini tidak hanya dipasar-pasar tapi juga di restoran dan minimarket ato supermarket- supermarket. Padahal setiap tempat makan atau penjual apapun seharusnya memiliki uang receh untuk kembalian, gampang aja kan untuk ditukar kan dulu, karena uang misal Rp. 1000,- apabila kurang walaupun 50 perak maka tuh uang ga nyampe 1000 kan hitungannya….

Apa undang-undang perlindungan konsumen sudah membahas masalah ini ya??

Advertisements

8 responses to this post.

  1. PNS oh PNS…

    Ayo mbak anna, sabar …
    Nanti cepet keriput loh… 😛

    Reply

  2. mungkin emang si penjual bener2 gak punya uang receh mba.
    kalo gitu lebih baik kita juga siapin uang receh mba
    *jadi penuh deh tuh dompet

    Reply

  3. Posted by anna on January 9, 2008 at 6:08 am

    @praditya: he eh nih… lagi suka ngomel2… 😀
    @away: wah… aku baru aja ngosongin uang receh didompet.. berat bawanya..

    Reply

  4. yuuukkk.. bener banget tuwh… gimana kalo kita bales dengan kita bayar kekurangan uang kita dengan permen kacang ke penjual! pasti dia gak mau..

    Jadi alesan kpd si tukang itu gitu aja.. abang gak mau kan saya bayar bakso ini pake kacang??? hehehe…

    Reply

  5. an, mau dikasi fotonya gak?

    Reply

  6. Posted by anna on January 14, 2008 at 1:33 am

    @ridu: setuju…..
    @mina: ho oh mau… biar jelas..

    Reply

  7. Duit pecah seolah terhapuskan. digantikan oleh permen. Memang sudah sering terjadi

    Reply

  8. jadi tertohok bin tertonjok dua kali saya jadinya pas ngebacanya, pertama saya saat ini juga pas rajin2nya jalan2 :D, kedua saya juga sering ngasih kembalian permen, tapiii itu untuk kembalian yg gocap alias IDR 50, soale gocapan udeh langka banget walo kadang2 dia hadir di peredaran, kalo cepe’an sih banyak, mau? 🙂

    Reply

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: